Peran Penting Giroud dalam Taktik Perancis

Prancis memenangkan Piala Dunia 2018. Olivier Giroud adalah bagian dari kesuksesan Les Bleus. Meskipun Giroud selalu menjadi pemain hebat, banyak yang meragukan keahliannya. Alasan mengapa Giroud tidak mencetak gol di Piala Dunia 2018 ini. Giroud bermain di semua pertandingan Prancis di Piala Dunia 2018 ini. Hanya di pertandingan pertama ia bermain sejak kick-off. Di kompetisi lain, Giroud selalu di Didier Deschamps. Bagian depan Chelsea telah menjadi pemain kelima yang paling banyak dimainkan di Prancis dan hanya kalah dari Raphael Varane, N’Golo Kante, Lucas Hernandez dan Antoine Griezmann. Giroud tidak mencetak gol dalam tujuh pertandingan. Dalam 546 menit bermain, ia hanya membuka 13 tembakan; yang berarti bahwa jika Giroud melepaskan rata-rata satu tembakan per tembakan. bulat. Tak satu pun dari tujuan itu adalah tujuan. Tidak heran dia merindukan Piala Dunia 2018.

Gol adalah tolok ukur yang paling penting bagi penyerang dalam sepakbola. Itu sebabnya Giroud diejek. Kemampuan dan kebesaran-Nya dipertanyakan. Tetapi yang perlu Anda ketahui adalah bahwa sepakbola modern telah mengubah banyak hal, termasuk fungsi penyerang. Giroud adalah salah satu dari banyak penyerang yang dapat beradaptasi dengan perubahan taktik sepakbola. Itulah yang Deschamps coba maksimalkan selama turnamen. Tidak semua penyerang pantas dinilai berdasarkan kontribusi mereka pada jumlah gol yang mereka cetak. Untuk saat ini, tidak semua penyerang berfungsi sebagai pencetak gol paling penting. Peran itu dimainkan hari ini oleh Giroud dengan tim nasional Prancis. France van Deschamps mengubah rencana permainannya setelah tidak memenangkan Piala Eropa pada 2016. Prancis telah mulai memberikan prioritas pertahanan atas agresivitas serangan. Hal ini diakui oleh Blaise Matuidi, seorang gelandang Prancis yang merupakan bagian dari tim Prancis selama Piala Eropa 2016 dan 2018.

“Panggilan Piala Eropa 2016 kering, tetapi masih ada dalam pikiran orang lain,” kata Matuidi kepada NDTV. “Kekalahan akan berguna untuk hari Minggu [melawan Kroasia], meskipun saya tidak ingin membawa masa lalu. Tapi kami belajar untuk tahu dan bagaimana rasanya bermain di final. Kami akan bermain berbeda dan berharap kami bermain dengan baik dan “Seperti Matuidi, Griezmann dengan jujur ‚Äč‚Äčmengatakan dia telah mengubah gaya permainannya untuk menang. “Saya adalah pencetak gol terbanyak [di Piala Eropa 2016], tetapi kami kalah di final. Jadi saya berkata pada diri sendiri,” Saya jarang akan mencetak gol untuk membiarkan Prancis menang. “Banyak gol bukan tujuan utama Prancis. Mereka tidak punya masalah” bermain buruk “untuk menang. Tidak heran di fase grup, penampilan Prancis kurang meyakinkan. Prancis, yang memenangkan dua kemenangan dan sekali imbang, hanya mencetak tiga gol .

Dalam sistem Prancis 4-2-3-1 (dimainkan sejak pertandingan kedua melawan Peru) sistem pertahanan adalah yang pertama. Dalam perubahan ini ada dua pemain yang mulai mendiami komposisi pemain Prancis terbesar: Blaise Matuidi dan Giroud. Matuidi, seperti yang dibahas dalam artikel sebelumnya, bertindak sebagai pemain sayap defensif. Bagaimana dengan Giroud? Giroud memang memainkan peran penting dalam pertahanan Prancis. Dia akan menjadi pemain pertama yang mulai menekan. Bahkan, dia juga diganjar sebagai pemecah bola. Giroud menjadi pemain ketujuh Prancis paling banyak dalam menangani (14 kali, 9 berlalu).

Giroud bertanggung jawab untuk menekan dan membuat marah bek yang akan membangun serangan. Sayangnya, tidak ada statistik yang menunjukkan ini. Sekalipun pemain mendorong tetapi bola baru ditemukan oleh pemain lain, upaya gagal pertama untuk mendorong pemain masih berkontribusi pada perjuangan untuk bola. Contohnya. Giroud versus Belgia. Dalam sebuah serangan, Giroud bertindak sebagai corong, dinding, penjaga bola yang menekan garis pertahanan lawan, dan pemain yang memulai serangan Prancis di area pertahanan lawan dengan kemampuannya dalam duel udara. Yang terakhir ini cukup penting, sama seperti di pertandingan terakhir melawan Kroasia. Kiper Prancis Hugo Lloris menjadi pemain kedua terbesar di umpan. Dari 34 operan (yang hanya kalah dari Pogba), ada 29 paspor panjang.

Tinggi 193 cm, tertinggi di antara penyerang Prancis lainnya, Giroud memainkan perannya untuk menerima bola panjang dari Lloris. Hasilnya selama turnamen, Giroud memenangkan 24 duel udara dari 44 upaya. Catatan itu adalah salah satu yang terbaik di tim nasional Prancis, bersama dengan Varane dan Pogba. Di Piala Dunia 2018 ada beberapa tim yang bergantung pada pemain tinggi untuk menyempurnakan rencana sepakbola langsung. Rusia dengan Artem Dzyuba, Serbia dengan Aleksandar Mitrovic, Denmark dengan Andreas Cornelius, Kroasia dengan Mario Mandzukic dan banyak lagi.

Messi dan Pirlo dalam Diri Frenkie De Jong

Jika suatu hari Frenkie de Jong menjadi anggota tim besar dan memiliki nilai puluhan juta juta euro, Anda tidak akan terkejut. Gelandang dari Ajax Amsterdam ini memiliki keterampilan khusus. Jika Anda menggambarkannya secara berlebihan, kita akan melihat karakter Lionel Messi dan Andrea Pirlo bersama-sama saat kita menonton pertandingan. Frenkie saat ini berusia 21 tahun. Tapi gamenya sudah matang. Itu tentu saja, karena selama musim 2017/18, pada usia 20, ia bermain cukup teratur dengan tim utama Ajax. Frenkie direkrut dari Willem II pada usia 18 untuk bermain di Young Ajax dan segera dipromosikan ke tim senior setelah dua musim. Idealnya Frenkie berperan sebagai gelandang tengah. Namun dia juga mampu bermain sebagai bek tengah. Secara umum, area bermain sebenarnya di sekitar zona pertahanan dan zona tengah itu sendiri. Namun ia memiliki pengaruh yang luar biasa pada Ajax karena perannya sebagai playmaker atau pembela bola.

Frenkie suka melewati lawan. Bola akan selalu lengket di kakinya. Ketika ia melewati lawan, kami sepertinya memiliki versi Messi sang bek. Seperti Messi, pemain yang lahir di Arkel melewati pemain lawan dengan memvariasikan kecepatan menggiring bola. Selain mengubah kecepatan, ia dapat berhenti, lalu berputar atau tiba-tiba mengubah jalur dribble-nya. Itulah sebabnya ia cepat menggunakan langkah-langkah kecil selama menggiring bola, tidak seperti Cristiano Ronaldo atau Gareth Bale, yang bergantung pada sprint. Frenkie sangat Messi. Gol-gol Frenkie di luar lawan tentu tidak muncul sendirian. Perannya dalam game Ajax adalah untuk menentukan ritme permainan untuk menentukan poin serangan. Dribble ini menjadi pintu pertama yang merusak bentuk pertahanan lawan yang ketat. Kesuksesannya dalam mengalahkan lawan dengan dribel membuka ruang kosong bagi rekan-rekannya. Singkatnya: pencipta ruang.

Sebagian besar upaya Frenkie berhasil. Pada musim 2017/18, WhoScored mencatat bahwa Frenkie membuat 58 dribel dari 22 pertandingan Liga Premier. Dribble rata-rata adalah 2,5 per. Pertandingan. Angka ini membuatnya menjadi pemain dribbling ke 12 di kelas atas Belanda. Belum lagi upaya menggiring bola 58, tetapi 4 kali ia gagal melewati lawan. Ini berarti bahwa peluang melewati lawan adalah 93%. Catatan itu benar-benar luar biasa untuk Frenkie. Terlepas dari kenyataan bahwa ia masih muda, ia jauh dari area penalti lawan. Sebagai perbandingan: angka-angka menggiring bola yang dimasukkan Frenkie hampir sama musim ini dengan pemain kreatif seperti Mohamed Salah, Raheem Sterling, David Silva, Franck Ribery, Emil Forsberg, Suso dan lainnya.

Kemampuan untuk melewati lawan ini disempurnakan dengan tingkat akurasi operan yang tinggi. Musim lalu akurasi operasional mencapai 91,4% per tahun. Pertandingan. Musim ini memiliki 92,9% per. Pertandingan. Khususnya, pemain dengan nomor 21 selalu mencoba membuat paspor progresif (operan mencoba mendekati tujuan yang berlawanan). Menonton gaya sementara ini seperti menonton “Pirlo Baru”. Berbagai proses dan dampak yang sangat besar dari hasil dapat menyebabkan Ajax mengendalikan permainan dan pada saat yang sama memiliki peluang berbahaya. Musim lalu Ajax mengubur tim di Eredivisie dengan 89 gol. Sama seperti Pirlo, Frenkie tidak banyak berlari atau tidak. Meskipun tidak memiliki tubuh berotot, bola akan sulit dilawan. Pemain 180 cm (Pirlo 177 cm) mengandalkan kemampuan membaca permainan yang dimiliki, bukan dengan tekel ala Casemiro atau Allan Marques. Tapi pengelolaannya juga patut diacungi jempol, di mana ia membuat 46 tekel musim lalu dengan gagal memenangkan bola sendirian.

Frenkie adalah inkarnasi dari seorang gelandang modern. Pemain kelahiran 12 Mei 1997 ini bertolak belakang dengan gaya bermain Nigel de Jong (keduanya tidak memiliki hubungan keluarga). Dia adalah pembela pencipta ruang. Xavi Hernandez, mantan gelandang Barcelona yang dikenal sebagai salah satu gelandang terbaik di dunia, sepenuhnya memuji keterampilan Frenkie. “Saya tidak melihatnya sering bermain, tetapi dari beberapa kali dia terlihat seperti Sergio Busquets dalam hal gaya bermain,” Xavi dikutip oleh Tribal Football.

“Akademi Ajax tidak jauh berbeda dengan yang ada di Barcelona. Mereka berasal dari sekolah Belanda melalui Johan Cruyff. [Frenkie] De Jong masih muda, tapi saya pikir dia sudah bisa memberikan kontribusi besar bagi timnya. Bakatnya luar biasa Dia adalah tipe pemain yang mencuri perhatian. Arthur, Rabiot dan De Jong adalah tipe pemain yang dibutuhkan Barcelona. “Frenkie tentu saja dapat berkembang sebagai pemain.

Tak Ada Langkah Mundur Bagi The Socceroos


Australia identik dengan kanguru dan bahkan hewan asli dari benua Australia terhubung dengan simbol negara mereka. Emu dan kanguru terlihat mencolok dalam desain lambang, keduanya saling berhadapan dan mendukung perisai. Pemilihan kedua jenis hewan itu jelas tidak sempurna. Dikatakan bahwa kanguru dan emu tidak dapat memburuk. Atas dasar filosofis. Australia berharap bahwa negara itu dapat terus membuat kemajuan, tidak menurun di semua lapisan masyarakat. Tidak terkecuali dalam sepakbola. Sejak didirikan pada tahun 1922, Tim Nasional Australia telah terdaftar sebagai anggota Konfederasi Oseania (OFC). Tetapi pada tahun 2006 mereka disapih dari konfederasi yang membuat mereka menjadi raja sepakbola di daratan Oceania. Dengan pertandingan pada 22 Februari 2006 melawan Bahrain (menang 3-1) di Kualifikasi Piala Asia, mereka menyatakan secara resmi bergabung dengan AFC (Konfederasi Asia) dan Sub-Konfederasi AFF (Konfederasi Asia Tenggara). Seperti halnya filosofi kangguru yang disebutkan di atas, keputusan itu tidak berarti kemunduran bagi sepakbola Australia.

Kualifikasi Piala Asia 2007 menjadi agenda kanguru pertama negara di kawasan Asia. Dengan membawa tim yang penuh pemain dari Eropa, tim sepak bola nasional Socceroos tampaknya berada di bawah tekanan untuk sebagian besar pertandingan. Dalam pertandingan di Stadion Nasional Bahrain, tim tuan rumah memimpin melalui gol yang dicetak oleh Husain Ali pada menit ke-35, tetapi pasukan Guus Hiddink mampu berdiri dan membalikkan keadaan berkat tiga gol yang dicetak oleh Archie Thompson (53) ‘), Penalti Josip Skoko (79’) dan Ahmad Elrich (87 ‘). Sebelum mereka bergabung dengan Konfederasi Asia, mereka sangat kuat di Oceania. Dari enam kali mereka berpartisipasi dalam Turnamen Regional Oseania (Piala OFC), mereka memenangkan trofi pada 1980, 1996, 2000 dan 2004. Di tingkat internasional, mereka mencapai kinerja tertinggi di Piala Dunia 2006 di Jerman dengan mencapai 16 putaran . Dari segi kinerja, dapat dikatakan bahwa konfederasi yang pernah mendudukinya bisa menjadi tanah surga.

Namun Australia berada di luar zona nyaman. Zona Oceania, yang tidak pernah menerima tiket otomatis untuk Piala Dunia, adalah alasan yang paling dipertimbangkan. Dalam 32 Piala Dunia, negara-negara yang lolos kualifikasi Zona Oseania hanya mendapatkan setengah dari Piala Dunia, yang berarti mereka harus maju ke turnamen empat tahun melalui babak kualifikasi melawan perwakilan Amerika Selatan atau zona Asia. Setidaknya hingga awal 2019 belum diketahui apakah Oceania nantinya akan menerima hadiah Piala Dunia otomatis di 48 negara. Mereka mengatakan tujuan di Asia adalah untuk meningkatkan kualitas sepakbola di level klub dan tim nasional. Meskipun telah meninggalkan perubahan lokasi geografis sepak bola dari beberapa anggota AFC. Selain melubangi negara-negara Asia asli dalam memperoleh tiket Piala Dunia, keberadaan Australia juga dianggap tidak berguna untuk pengembangan sepakbola di kawasan Asia.

Faktanya, suara miring itu tidak pernah mati bertahun-tahun setelah Socceroos berkompetisi di Asia. Pejabat senior AFC mengakui keinginan sejumlah negara di kawasan Teluk untuk memeriksa keanggotaan Australia. “Ya, memang ada indikasi bahwa negara-negara Asia Barat ingin menyeberang Australia dari AFC. Tapi saya juga tahu bahwa bukan hanya negara-negara Arab yang tidak yakin dengan nilai masuknya Australia ke sepakbola Asia,” kata presiden AFC, Salman bin Ibrahim Al-Khalifa, dalam sebuah wawancara dengan Al-Ittihad. Kurangnya kanguru tidak hanya dipertanyakan tentang keadaan teluk. Bahkan di ASEAN atau Asia Tenggara, keberadaan Australia masih menjadi ancaman. Mereka pasti akan ditempatkan di turnamen semi-tahunan dan mengurangi impian negara-negara berkembang seperti Filipina, Indonesia, Myanmar dan lainnya untuk mencicipi kejuaraan.

Meskipun mereka tidak tertarik bermain di Piala AFF selama lebih dari sepuluh tahun sejak bergabung dengan AFC dan AFF, rencana peluang untuk bermain di kawasan Asia Tenggara dibahas lagi pada awal 2019. “Bagian dari perkembangan kami dengan hubungan kami di ASEAN sekarang mencoba untuk berpartisipasi “Piala AFF sebelumnya dianggap terlalu kuat bagi kami. Tentu saja, kesempatan ini layak untuk ditelusuri, “kata Presiden FFA David Gallop dari FOX Sports Asia. Meski dianggap terburu-buru dalam hal kesenjangan kualitas untuk pemain.

Indonesia Belum Dapat Buah Manis dari Pemain Naturalisasi


Setiap tahun, pemain naturalisasi di Indonesia terus tumbuh. Pada akhir 2018, Beto Goncalves dan Esteban Vizcarra meningkatkan jumlah pemain yang sebelumnya pemain asing untuk mendapatkan status kewarganegaraan Indonesia. Sebagai gantinya, Beto segera mendapatkan kepercayaan diri dalam membela tim nasional Indonesia selama Asian Games 2018 dan juga Piala AFF 2018. Di ASEAN, beberapa negara melakukan hal yang sama dengan Indonesia melalui naturalisasi. Perbedaannya adalah bahwa negara-negara ASEAN yang telah memantapkan diri telah mencapai hasil positif. Singapura adalah negara yang langsung memetik buah manis dari pemain alami. Singapura segera memenangkan gelar Piala AFF pada 2004, ketika ada tiga nama pemain yang dinaturalisasi di tim mereka, yaitu Danielle Bennett, Itimi Dickson, dan Agu Casmir.

Negara lain yang secara langsung mengambil buah manis dari naturalisasi adalah Filipina. Piala AFF 2010 menjadi bukti ketika mereka langsung lolos ke semi final, sedangkan Filipina sebelumnya dikenal sebagai negara penghibur bagi peserta lain seperti Indonesia, Thailand, Singapura dan Vietnam. Pada saat itu, sembilan pemain naturalisasi di Filipina berada di Piala AFF 2010. Bagaimana dengan Indonesia? Indonesia dinaturalisasi untuk pertama kalinya pada tahun 2010. Namun sayangnya belum ada gelar yang dimenangkan oleh Indonesia dengan pemain yang dinaturalisasi sejauh ini. Berikut ini adalah daftar lengkap catatan dengan 24 pemain naturalisasi Indonesia. Cristian Gonzales menjadi orang asing pertama yang menaturalisasi dan mendapatkan status nasional Indonesia pada tahun 2010. Gonzales mungkin adalah pemain naturalisasi paling sukses untuk membela tim nasional Indonesia.

Ketika dinaturalisasi pada tahun 2010, Gonzales berusia 34 tahun. Terlepas dari usianya, Gonzales masih menunjukkan ketajaman. Terbukti ketika dia langsung bermain di Piala AFF 2010, dia dibawa ke Indonesia untuk babak final. Proses naturalisasi Gonzales pada waktu itu bukan karena didirikan oleh PSSI, tetapi pemain adalah orang yang segera dilaporkan sebagai warga negara karena ia tinggal di Indonesia sejak tahun 2003 dan memiliki seorang istri Indonesia. Saat itu, PSSI hanya mendukung proses penyerahan ke Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. Sekarang dia berusia 42 tahun, tetapi ketajamannya masih cukup takut pada lawan. Terbukti bahwa ia berhasil membawa promosi PSSSleman ke League 1 musim lalu. Dari gerakan menulis ini, Gonzales menjadi pemain naturalisasi yang memainkan pertandingan tim paling nasional dengan total 28 caps dan mencetak 12 gol.

Kim Kurniawan adalah pemain kedua yang dinaturalisasi oleh Gonzales pada Desember 2010 atas rekomendasi PSSI oleh Indonesia. Setelah Piala AFF pada 2010, beberapa pemain asing atau pemain asal Indonesia yang naturalisasi untuk menghasilkan hasil bagi tim nasional Indonesia. Kim sebelumnya adalah warga negara Jerman, negara asal ibunya. Kim pertama kali muncul ketika pelatih Timo Scheunemann dibawa ke Indonesia untuk bermain, tepatnya di Persema Malang. Sebelum datang ke Indonesia, Kim bermain di level junior di klub Karlsruher dari tahun 1996 hingga 2009 dan memulai karir seniornya bermain untuk FC 07 Heidelsheim di Jerman.

PSSI mengupayakan rekor layanan di Jerman dan menawarkan proses naturalisasi. Ketika dia terintegrasi, Kim masih berusia 20 tahun. Dia jauh lebih muda dari Gonzales. Pada usia muda, Kim diharapkan bergantung pada tim nasional untuk waktu yang lama, itulah sebabnya tujuan didirikan. Tetapi setelah naturalisasi, Kim hanya punya waktu untuk bermain untuk tim nasional. Kim tidak bisa bersaing dengan gelandang lain, terutama pemain lokal yang memegang posisi yang sama dengannya. Diego Michiels menyelesaikan proses naturalisasi pada Maret 2011. Saat itu, Diego masih berusia 21 tahun. Ia diperkirakan akan bermain di SEA Games pada 2011. Sebelum proses naturalisasi selesai, Diego juga diharapkan akan segera bermain di tim Indonesia untuk pertandingan pra-Olimpiade melawan Turkmenistan.

Diego dapat menyelesaikan naturalisasi karena ia memiliki darah asal Indonesia sesuai dengan Pasal 17 klaim FIFA, di mana salah satu orang tua biologis pemain tersebut lahir di negara tersebut, menjadi kakek atau nenek pemain di negara kelahirannya. Darah Digo Indonesia berasal dari ayahnya, Robbie Michiels, yang berasal dari Jakarta. Dia juga memiliki darah Ambon karena neneknya, Aninjola, berasal dari Ambon. Bersama dengan tim nasional U23 yang bermain di Sea Games 2011, Diego maju 8 kali dengan menyumbangkan dua gol dan memberikan medali perak ke Indonesia. Untuk level senior, Diego hanya mendaftarkan 4 caps bersama tim nasional senior.